25 Jan 2012

Penjelasan Al-Qur'an Mengenai Umur Matahari

Matahari merupakan sebuah bintang raksasa terbesar di galaksi bima saksi. Bintang ini merupakan sebuah bintang yang merupakan tumpuan bagi orbit revolusi planet-planet yang mengelilinginya. Pada matahari sendiri, masih banyak misteri yang belum terpecahkan sepenuhnya yang sebelumnya informasi detail yang belum terkuak mengenai bintang raksasa ini masih merupakan sebuah prediksi, atau proses penelitian. Tapi, baru-baru ini, para scientist barat telah menemukan bukti yang mengejutkan mengenai prediksi batas umur matahari yakni mengenai kapan dan bagaimana matahari akan mati. Tapi, Bagi kita para manusia yang mempunyai keyakinan akan keberadaan sang pencipta, ini bukan sesuatu yang mustahil, karena pada dasarnya memang tuhanlah yang menciptakan seluruh alam beserta isinya ini. Khusus umat islam sendiri dalam Al Qur’an yang mulia, Allah. SWT telah menyatakannya 1400 tahun yang lalu. Allah.SWT berfirman :

”Dan Matahari berjalan ke tempat Peristirahatannya. Itu adalah keputusan dari Yang Mahakuasa, Yang Maha Mengetahui”. (QS : Ya Sin :38)

Matahari telah memancarkan panas selama sekitar 5 miliar tahun sebagai akibat dari reaksi kimia konstan berlangsung pada permukaannya. Pada saat yang ditentukan oleh Allah di masa depan, reaksi ini pada akhirnya akan berakhir, dan Matahari akan kehilangan semua energi dan akhirnya Mati. Dalam konteks itu, ayat di atas dapat dijadikan acuan bahwa pada suatu hari energi matahari akan segera berakhir. (Allah maha tahu akan kebenarannya).

Kata Arab “limustaqarrin” dalam ayat ini merujuk pada tempat tertentu atau waktu. Kata “tajree” diterjemahkan sebagai “berjalan,” juga bermakna seperti “untuk bergerak, untuk bertindak cepat, untuk bergerak, mengalir.” Tampaknya dari arti kata bahwa Matahari akan terus dalam perjalanannya dalam ruang dan waktu nya, tetapi pergerakan ini akan berlanjut sampai waktu tertentu yang telah ditetapkan. Ayat “Ketika matahari dipadatkan dalam kegelapan,” (QS. at-takwir : 1) yang muncul dalam deskripsi Hari Kiamat, memberitahu kita bahwa seperti waktu itu akan datang. Waktu tersebut hanya diketahui oleh Allah.SWT.

Kata Arab “taqdeeru,” diterjemahkan sebagai “keputusan” dalam ayat tersebut, termasuk makna seperti “untuk menunjuk, untuk menentukan nasib sesuatu, untuk mengukur.” Dengan ungkapan dalam ayat 38 dari Surah Ya Sin, kita diberitahu bahwa masa hidup Matahari terbatas pada jangka waktu tertentu, yang ditahbiskan oleh Allah.

Untuk lebih jelasnya baca di link ini :


Dalam Al Qur’an pula terdapat ayat-ayat lain yang menyatakan hal serupa sebagai berikut :

”Allah-lah Yang meninggikan langit tanpa tiang (sebagaimana) yang kamu lihat, kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arasy, dan menundukkan matahari dan bulan. Masing-masing beredar hingga waktu yang ditentukan. Allah mengatur urusan (makhluk-Nya), menjelaskan tanda-tanda (kebesaran-Nya), supaya kamu meyakini pertemuan (mu) dengan Tuhanmu”. (QS : Ar-Ra’d : 2)

”Dia memasukkan malam ke dalam siang dan memasukkan siang ke dalam malam dan menundukkan matahari dan bulan, masing-masing berjalan menurut waktu yang ditentukan. Yang (berbuat) demikian itulah Allah Tuhanmu, kepunyaan-Nyalah kerajaan. Dan orang-orang yang kamu seru (sembah) selain Allah tiada mempunyai apa-apa walaupun setipis kulit ari” (QS : Fatir : 13)

”Dia menciptakan langit dan bumi dengan (tujuan) yang benar; Dia menutupkan malam atas siang dan menutupkan siang atas malam dan menundukkan matahari dan bulan, masing-masing berjalan menurut waktu yang ditentukan. Ingatlah Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Pengampun” (QS : Az-Zumar : 5)

Penggunaan “musamman” kata dalam ayat di atas menunjukkan bahwa masa hidup Matahari akan berjalan untuk “jangka waktu tertentu.” analisis ilmiah tentang akhir Matahari menjelaskan sebagai mengkonsumsi 4 juta ton materi kedua, dan mengatakan bahwa matahari akan mati ketika bahan bakar yang dimiliki semua telah dikonsumsi oleh matahari.

Kesatuan Panas dan cahaya yang dipancarkan dari matahari adalah energi yang dilepaskan seketika Hal ini dikonsumsi sebagai inti hidrogen berubah menjadi helium dalam proses fusi nuklir energi matahari, dengan kata lain hidup matahari akan berakhir setelah bahan bakar ini habis digunakan. (Allah maha mengetahui kebenaran.) Laporan berjudul “The Death of the Sun” oleh Departemen Ilmu BBC News mengatakan:

… Matahari secara bertahap akan mati. Sebagai inti bintang ke dalam kehancuran, dan akhirnya akan menjadi cukup panas untuk memicu atom lainm menyusunnya menjadi helium.

Helium atom bersatu padu untuk membentuk karbon. Ketika pasokan helium habis, pusat matahari akan runtuh lagi dan atmosfer akan mengembang. Matahari tidak cukup besar untuk sepenuhnya menyalakan kembali intinya untuk ketiga kalinya. Jadi terus berkembang, mencurahkan kondisi dalam serangkaian ledakan … Inti yang sekarat akhirnya membentuk white dwarf – berlian bulat ukuran Bumi yang terbuat dari karbon dan oksigen. Dari titik ini Matahari secara bertahap akan berangsur hilang, menjadi redup dan redup cahayanya sampai akhirnya padam.

Dalam Sebuah dokumenter, yang menyebutkan juga “The Death of the Sun,” yang disiarkan oleh National Geographic TV, memberikan penjelasan sebagai berikut:Ini (Matahari) menghasilkan panas dan menopang kehidupan di planet kita. Tapi seperti manusia, Matahari memiliki umur yang terbatas. Sebagaimana kita bintang memiliki usia, bila saat itu terjadi Matahari akan menjadi lebih panas dan lebih besar, menguapkan semua lautan kita dan membunuh semua kehidupan di planet Bumi … Matahari akan menjadi lebih panas karena usia dan membakar semua bahan bakar lebih cepat. Suhu akan meningkat, akhirnya memusnahkan kehidupan hewan, penguapan laut dan membunuh semua kehidupan tanaman … Matahari akan membengkak dan menjadi bintang raksasa merah, menelan planet-planet terdekat. daya tarik gravitasi akan menjadi berkurang dan kemungkinan Bumi akan terlepas. Pada akhirnya, ia akan menyusut menjadi bintang kerdil putih,

Para ilmuwan hanya baru-baru ini saja menguraikan struktur Matahari dan menemukan apa yang terjadi di dalamnya. Sebelum itu, tak ada yang tahu bagaimana matahari memperoleh energinya atau bagaimana dipancarkannya panas dan cahaya. Cara kehancuran matahari yang dijelaskan Scientist diatas yang mana akan seperti massa energi raksasa pada suatu hari dan mengkonsumsi semua energi sebelum berakhirnya kehidupan Matahari adalah sama seperti yang diturunkan 1400 tahun yang lalu dalam Al Qur’an, hal itu menunjukkan pengetahuan luhur telah hadir didalam Al Quranul Qarim. Pengetahuan itu milik Tuhan kita, Allah Subhana Huwata’ala yang Maha memiliki Pengetahuan meliputi segala sesuatu. Ayat lain dalam Al Qur’an mengungkapkan:

”… Pengetahuan Tuhanku meliputi segala sesuatu. Maka apakah kamu tidak dapat mengambil pelajaran (daripadanya) ?” (QS : Al-An’aam : 80)

Sumber : http://susenos-cryingheart2.blogspot.com/

Artikel yang sama

2 komentar:

  1. This post is having a perfect explanation about this topic. Key point of this post is valuable information. Many things are now clear to me. I am thankful for this post.
    Escorts in Delhi
    Escorts in Mumbai
    Escorts in Bangalore
    Escorts in Gurgaon

    BalasHapus
  2. I read it very carefully and I got some very important and unique points. I was looking for this kind of thread since a long time. In my eyes such kind of postings should go on.
    Escorts in Delhi
    Escorts in Mumbai
    Escorts in Bangalore
    Escorts in Gurgaon

    BalasHapus

Anda suka dengan postingan ini
Berikan komentar Anda